Beranda > Al-Hadits > Shalat Tarawih Rasulullah

Shalat Tarawih Rasulullah


Shalat Tarawih Rasulullah

dr. M Faiq Sulaifi

Kita perlu mengenal shalat tarawih yang dilakukan oleh Rasulullah e karena hukum asal ibadah adalah haram sampai ada dalil yang menerangkannya.

Pengertian Tarawih

Shalat tarawih adalah shalat tahajud atau qiyamul lail yang dikerjakan pada bulan Ramadlan. Disebut dengan tarawih karena kaum muslimin beristirahat setiap selesai dari 2 rakaat.

Al-Allamah Ibnul Atsir berkata:

ومنه حديث [ صلاة التراويح ] لأنهم كانوا يَسْتَرِيحُون بين كُلّ تَسْلِيمتَين .

“Dan termasuk kata yang berasal dari kata “Ar-Rauh” adalah hadits tentang shalat tarawih. Ini karena mereka (Para Sahabat) beristirahat di antara setiap 2 salam.” (An-Nihayah fi Gharibil Hadits: 2/628).

Jumlah Rakaat Tarawih

Ummul Mukminin Aisyah t berkata:

مَا كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَزِيدُ فِي رَمَضَانَ وَلَا فِي غَيْرِهِ عَلَى إِحْدَى عَشْرَةَ رَكْعَةً

“Rasulullah e tidak pernah menambah rakaat qiyamul lail baik di bulan Ramadlan ataupun di luarnya lebih dari 11 rakaat.” (HR. Al-Bukhari: 1079, Muslim: 1219, Ahmad: 22944, Abu Dawud: 1143, At-Tirmidzi: 403, An-Nasa’i: 1679).

Sedangkan Abdullah bin Abbas t berkata:

كَانَتْ صَلَاةُ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثَلَاثَ عَشْرَةَ رَكْعَةً يَعْنِي بِاللَّيْلِ

“Adalah shalat Nabi e 13 rakaat pada malam hari.” (HR. Al-Bukhari: 1070, Muslim: 1283).

Dalam riwayat lain Aisyah t -ketika ditanya oleh Masruq- berkata:

سَبْعٌ وَتِسْعٌ وَإِحْدَى عَشْرَةَ سِوَى رَكْعَتِي الْفَجْرِ

“Shalat Nabi e adalah kadang-kadang 7 rakaat, 9 rakaat dan 11 rakaat selain 2 rakaat sunnah fajar.” (HR. Al-Bukhari: 1071, An-Nasa’i dalam Al-Kubra: 1417 (1/445)).

Aisyah t juga berkata:

كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُصَلِّي مِنْ اللَّيْلِ ثَلَاثَ عَشْرَةَ رَكْعَةً مِنْهَا الْوِتْرُ وَرَكْعَتَا الْفَجْرِ

“Adalah Nabi e shalat malam 13 rakaat yang mana witir dan 2 rakaat fajar termasuk di dalamnya.” (HR. Al-Bukhari: 1072, Muslim: 1222, Abu Dawud: 1153).

Zaid bin Khalid Al-Juhani  t berkata:

لَأَرْمُقَنَّ صَلَاةَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اللَّيْلَةَ فَصَلَّى رَكْعَتَيْنِ خَفِيفَتَيْنِ ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ طَوِيلَتَيْنِ طَوِيلَتَيْنِ طَوِيلَتَيْنِ ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ وَهُمَا دُونَ اللَّتَيْنِ قَبْلَهُمَا ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ وَهُمَا دُونَ اللَّتَيْنِ قَبْلَهُمَا ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ وَهُمَا دُونَ اللَّتَيْنِ قَبْلَهُمَا ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ وَهُمَا دُونَ اللَّتَيْنِ قَبْلَهُمَا ثُمَّ أَوْتَرَ فَذَلِكَ ثَلَاثَ عَشْرَةَ رَكْعَةً

“Aku akan mengawasi shalat Rasulullah e malam ini. Maka beliau shalat 2 rakaat pendek kemudian beliau shalat 2 rakaat panjang, panjang, panjang kemudian beliau shalat 2 rakaat yang lebih pendek dari 2 rakaat sebelumnya kemudian shalat 2 rakaat yang lebih pendek dari sebelumnya dan kemudian beliau shalat lagi 2 rakaat yang lebih pendek dari sebelumnya kemudian beliau shalat witir (1 rakaat, pen). Itulah 13 rakaat.” (HR. Muslim: 1284, Abu Dawud: 1159, Ibnu Majah: 1352).

Bagaimana cara menggabungkan berbagai riwayat di atas?

Al-Hafizh Ibnu Hajar berkata:

والصواب أن كل شيء ذكرته من ذلك محمول على أوقات متعددة وأحوال مختلفة بحسب النشاط وبيان الجواز والله أعلم

“Yang benar adalah bahwa semua yang disebutkan oleh Aisyah t dari shalat malam Nabi e dipahami atas berbagai waktu dan keadaan yang berbeda sesuai dengan semangat dan juga untuk menjelaskan bolehnya (shalat dengan jumlah rakaat di atas, pen). Wallahu a’lam.” (Fathul Bari: 3/21).

Penulis berkata: Shalat  malam yang dilakukan oleh Rasulullah e tidak lebih dari 13 rakaat sebagaimana riwayat Ibnu Abbas t. Adapun menurut Aisyah  maka adanya penyebutan 13 rakaat ini karena beliau memasukkan 2 rakaat fajar pada shalat malam. Sedangkan 13 rakaat menurut Zaid bin Khalid Al-Juhani t adalah 2 rakaat pendek sebagai shalat iftitah (pembuka) ditambah dengan 11 rakaat shalat malam.

Dari Abu Hurairah t bahwa Rasulullah e bersabda:

إِذَا قَامَ أَحَدُكُمْ مِنْ اللَّيْلِ فَلْيَفْتَتِحْ صَلَاتَهُ بِرَكْعَتَيْنِ خَفِيفَتَيْنِ

“Jika salah seorang kalian melakukan shalat malam maka hendaknya ia membuka shalatnya dengan 2 rakaat yang pendek.” (HR. Muslim: 1287, Ahmad: 8816).

Al-Allamah Abdur Rauf Al-Munawi berkata:

وحكمته استعجال حل عقد الشيطان

“Hikmah adanya shalat pembuka yang pendek adalah untuk segera melepas simpul ikatan syetan.” (At-Taisir Syarh Al-Jami’ish Shaghir: 1/237).

Tata Cara Shalat Tarawih

Shalat malam yang berjumlah maksimal 13 rakaat dapat dikerjakan dengan berbagai cara. Cara yang paling utama adalah tiap 2 rakaat dipisah dengan salam kemudian witir 1 rakaat.

Abdullah bin Umar t berkata:

أَنَّ رَجُلًا جَاءَ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ يَخْطُبُ فَقَالَ كَيْفَ صَلَاةُ اللَّيْلِ فَقَالَ مَثْنَى مَثْنَى فَإِذَا خَشِيتَ الصُّبْحَ فَأَوْتِرْ بِوَاحِدَةٍ تُوتِرُ لَكَ مَا قَدْ صَلَّيْتَ

“Seseorang datang kepada Nabi e dalam keadaan beliau sedang berkhutbah. Orang itu bertanya: “Bagaimana cara shalat malam itu?” Maka beliau menjawab: “2 rakaat (kemudian salam), 2 rakaat  (kemudian salam). Jika kamu takut masuk waktu shubuh maka witirlah dengan 1 rakaat sehingga kamu mengganjilkan shalatmu.” (HR. Al-Bukhari: 453, Muslim: 1239, An-Nasa’i: 1652, Abu Dawud: 1130, Ibnu Majah: 1310).

Al-Allamah Ash-Shan’ani berkata:

الحديث دليل على مشروعية نافلة الليل مثنى مثنى، فيسلم على كل ركعتين. وإليه ذهب جماهير العلماء،

“Hadits ini adalah dalil atas disyariatkannya shalat malam 2 rakaat 2 rakaat. Maka ia melakukan salam setiap 2 rakaat. Ini adalah pendapat jumhur (mayoritas) ulama.” (Subulus Salam: 2/7).

Selain itu Rasulullah e juga pernah melaksanakan shalat malam 11 rakaat dan beliau melakukan tasyahud akhir dan salam dalam tiap 4 rakaat. Kemudian beliau melakukan witir 3 rakaat langsung. Aisyah tberkata:

مَا كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَزِيدُ فِي رَمَضَانَ وَلَا فِي غَيْرِهِ عَلَى إِحْدَى عَشْرَةَ رَكْعَةً يُصَلِّي أَرْبَعًا فَلَا تَسَلْ عَنْ حُسْنِهِنَّ وَطُولِهِنَّ ثُمَّ يُصَلِّي أَرْبَعًا فَلَا تَسَلْ عَنْ حُسْنِهِنَّ وَطُولِهِنَّ ثُمَّ يُصَلِّي ثَلَاثًا قَالَتْ عَائِشَةُ فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَتَنَامُ قَبْلَ أَنْ تُوتِرَ فَقَالَ يَا عَائِشَةُ إِنَّ عَيْنَيَّ تَنَامَانِ وَلَا يَنَامُ قَلْبِي

“Rasulullah e tidak pernah menambah rakaat qiyamul lail baik di bulan Ramadlan ataupun di luarnya lebih dari 11 rakaat. Beliau melakukan shalat 4 rakaat, maka jangan kamu tanyakan tentang bagusnya dan panjangnya. Kemudian beliau melakukan shalat 4 rakaat, maka jangan kamu tanyakan tentang bagusnya dan panjangnya. Kemudian beliau melaukan witir 3 rakaat. Aisyah berkata: “Aku bertanya: “Wahai Rasulullah! Apakah engkau tidur sebelum melakukan witir?” Beliau menjawab: “Wahai Aisyah! Sesungguhnya kedua mataku tertidur tetapi hatiku tidak tertidur.” (HR. Al-Bukhari: 1079, Muslim: 1219, Ahmad: 22944, Abu Dawud: 1143, At-Tirmidzi: 403, An-Nasa’i: 1679).

Rasulullah e juga pernah melaksanakan witir 5 rakaat langsung dengan sekali salam. Aisyah t berkata:

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُصَلِّي مِنْ اللَّيْلِ ثَلَاثَ عَشْرَةَ رَكْعَةً يُوتِرُ مِنْ ذَلِكَ بِخَمْسٍ لَا يَجْلِسُ فِي شَيْءٍ إِلَّا فِي آخِرِهَا

“Adalah Rasulullah e melakukan shalat dari shalat malam 13 rakaat. Beliau melakukan witir darinya 5 rakaat tanpa duduk tasyahud kecuali pada akhir rakaatnya.” (HR. Muslim: 1217, Ahmad: 23106, At-Tirmidzi: 421).

Dalam riwayat Abu Dawud, Aisyah t berkata:

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُصَلِّي ثَلَاثَ عَشْرَةَ رَكْعَةً بِرَكْعَتَيْهِ قَبْلَ الصُّبْحِ يُصَلِّي سِتًّا مَثْنَى مَثْنَى وَيُوتِرُ بِخَمْسٍ لَا يَقْعُدُ بَيْنَهُنَّ إِلَّا فِي آخِرِهِنَّ

“Adalah Rasulullah e melakukan shalat dari malam 13 rakaat termasuk di dalamnya 2 rakaat sunnah qabliyah subuh. Beliau melakukan shalat 6 rakaat dengan salam setiap 2 rakaat dan melakukan witir 5 rakaat tanpa duduk tasyahud kecuali pada akhir rakaatnya.” (HR. Abu Dawud: 1152 dan di-shahih-kan oleh Al-Allamah Al-Albani dalam shahih Sunan Abi Dawud: 1230)

Rasulullah e juga pernah mengerjakan shalat malam 9 rakaat dengan sekali salam dan tahiyyat awal pada rakaat ke-8. Dan ketika beliau sudah tua beliau mengerjakan shalat malam 7 rakaat dengan sekali salam.

Al-Imam Qatadah bertanya kepada Aisyah t:

يَا أُمَّ الْمُؤْمِنِينَ أَنْبِئِينِي عَنْ وِتْرِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَتْ كُنَّا نُعِدُّ لَهُ سِوَاكَهُ وَطَهُورَهُ فَيَبْعَثُهُ اللَّهُ مَا شَاءَ أَنْ يَبْعَثَهُ مِنْ اللَّيْلِ فَيَتَسَوَّكُ وَيَتَوَضَّأُ وَيُصَلِّي تِسْعَ رَكَعَاتٍ لَا يَجْلِسُ فِيهَا إِلَّا فِي الثَّامِنَةِ فَيَذْكُرُ اللَّهَ وَيَحْمَدُهُ وَيَدْعُوهُ ثُمَّ يَنْهَضُ وَلَا يُسَلِّمُ ثُمَّ يَقُومُ فَيُصَلِّ التَّاسِعَةَ ثُمَّ يَقْعُدُ فَيَذْكُرُ اللَّهَ وَيَحْمَدُهُ وَيَدْعُوهُ ثُمَّ يُسَلِّمُ تَسْلِيمًا يُسْمِعُنَا ثُمَّ يُصَلِّي رَكْعَتَيْنِ بَعْدَ مَا يُسَلِّمُ وَهُوَ قَاعِدٌ وَتِلْكَ إِحْدَى عَشْرَةَ رَكْعَةً يَا بُنَيَّ فَلَمَّا سَنَّ نَبِيُّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَخَذَهُ اللَّحْمُ أَوْتَرَ بِسَبْعٍ وَصَنَعَ فِي الرَّكْعَتَيْنِ مِثْلَ صَنِيعِهِ الْأَوَّلِ فَتِلْكَ تِسْعٌ

“Wahai Ummul Mukminin! Ceritakan kepadaku tentang shalat witir Rasulullah e!” Maka beliau berkata: “Kami dulu mempersiapkan siwak dan air bersuci untuk beliau. Suatu ketika Allah membangunkan beliau pada suatu malam kemudian beliau bersiwak dan berwudlu’ kemudian mengerjakan shalat 9 rakaat dengan tanpa duduk tasyahud kecuali pada rakaat ke-8 kemudian beliau menyebut Allah, memuji-Nya dan berdo’a kepada-Nya. Kemudian beliau bangkit tanpa salam kemudian berdiri menyambung dengan rakaat ke-9. Kemudian duduk tahiyyat seraya mengingat Allah, memuji-Nya dan berdo’a kepada-Nya kemudian beliau membaca salam dengan bacaan salam yang membuat kami mendengarkannya. Setelah itu beliau melakukan shalat 2 rakaat sambil duduk setelah beliau melakukan salam dari shalat 9 rakaat sebelumnya. Itulah 11 rakaat. Wahai  Anakku! Ketika Nabi e sudah tua dan gemuk maka beliau melakukan witir 7 rakaat dan melakukan shalat sunnah 2 rakaat seperti yang awal (yakni dengan duduk, pen). Maka itulah 9 rakaat.” (HR. Muslim: 1233, Ibnu Majah: 1181).

Di antara cara-cara di atas manakah yang lebih utama?

Asy-Syaikh Abdul Muhsin Al-Abbad berkata:

باب صلاة الليل مثنى مثنى، يعني: أنها تؤدى ركعتين ركعتين، وهذا هو الأفضل والأولى؛ لأنه هو الذي ثبت من فعله وقوله صلى الله عليه وسلم،

“Bab Shalat Malam adalah  dua-dua yakni dilakukan 2 rakaat kemudian salam dan 2 rakaat kemudian  salam. Cara ini adalah lebih afdlal dan lebih utama. Karena penjelasannya telah tetap (shahih) dari sunnah fi’liyyah (perbuatan) dan sunnah qauliyyah (perkataan) beliau e.” (Syarh Sunan Abi Dawud: 7/351).

Adapun sunnah  qauliyyah maka dasarnya adalah hadits Ibnu Umar di atas. Sedangkan sunnah fi’liyyah berdasarkan penjelasan Ibnu Abbas t ketika beliau menginap di rumah bibinya yaitu Ummul Mukminin Maimunah t. Beliau berkata:

فَقُمْتُ فَصَنَعْتُ مِثْلَ مَا صَنَعَ ثُمَّ ذَهَبْتُ فَقُمْتُ إِلَى جَنْبِهِ فَوَضَعَ يَدَهُ الْيُمْنَى عَلَى رَأْسِي وَأَخَذَ بِأُذُنِي الْيُمْنَى يَفْتِلُهَا فَصَلَّى رَكْعَتَيْنِ ثُمَّ رَكْعَتَيْنِ ثُمَّ رَكْعَتَيْنِ ثُمَّ رَكْعَتَيْنِ ثُمَّ رَكْعَتَيْنِ ثُمَّ رَكْعَتَيْنِ ثُمَّ أَوْتَرَ ثُمَّ اضْطَجَعَ حَتَّى أَتَاهُ الْمُؤَذِّنُ فَقَامَ فَصَلَّى رَكْعَتَيْنِ خَفِيفَتَيْنِ ثُمَّ خَرَجَ فَصَلَّى الصُّبْحَ

“Maka aku ikut bangun tidur dan berbuat seperti Rasulullah e (yaitu bersuci). Kemudian aku berdiri di samping (kiri)nya. Kemudian beliau memegang telingaku dan menggeserku ke sebelah kanan beliau. Maka beliau melakukan shalat 2 rakaat, kemudian 2 rakaat lagi, kemudian 2 rakaat lagi, kemudian 2 rakaat lagi, kemudian 2 rakaat lagi, kemudian 2 rakaat lagi. Kemudian beliau melakukan witir (1 rakaat). Kemudian beliau berbaring sampai mu’adzdzin mendatangi beliau kemudian beliau melakukan shalat 2 rakaat ringan kemudian keluar (menuju masjid) dan shalat shubuh.” (HR. Al-Bukhari: 177, Muslim: 1275, An-Nasa’i: 1602, Abu Dawud: 1160, Ibnu Majah: 1353).

Sehingga kita hendaknya melakukan shalat malam dengan salam tiap 2 rakaatnya dan witir 1 rakaat dengan waktu yang sering. Dan sekali-kali kita hendaknya melakukan cara-cara lain yang pernah dicontohkan oleh Rasulullah e dalam riwayat di atas.

Tarawih secara Berjamaah

Kita dianjurkan untuk melakukan shalat tarawih secara berjamaah. Shalat tarawih berjamaah merupakan sunnah qauliyyah dan sunnah fi’liyyah Rasulullah e.

Abu Dzarr Al-Ghifari t berkata:

صُمْنَا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمْ يُصَلِّ بِنَا حَتَّى بَقِيَ سَبْعٌ مِنْ الشَّهْرِ فَقَامَ بِنَا حَتَّى ذَهَبَ ثُلُثُ اللَّيْلِ ثُمَّ لَمْ يَقُمْ بِنَا فِي السَّادِسَةِ وَقَامَ بِنَا فِي الْخَامِسَةِ حَتَّى ذَهَبَ شَطْرُ اللَّيْلِ فَقُلْنَا لَهُ يَا رَسُولَ اللَّهِ لَوْ نَفَّلْتَنَا بَقِيَّةَ لَيْلَتِنَا هَذِهِ فَقَالَ إِنَّهُ مَنْ قَامَ مَعَ الْإِمَامِ حَتَّى يَنْصَرِفَ كُتِبَ لَهُ قِيَامُ لَيْلَةٍ ثُمَّ لَمْ يُصَلِّ بِنَا حَتَّى بَقِيَ ثَلَاثٌ مِنْ الشَّهْرِ وَصَلَّى بِنَا فِي الثَّالِثَةِ وَدَعَا أَهْلَهُ وَنِسَاءَهُ فَقَامَ بِنَا حَتَّى تَخَوَّفْنَا الْفَلَاحَ قُلْتُ لَهُ وَمَا الْفَلَاحُ قَالَ السُّحُورُ

“Kami berpuasa bersama Rasulullah e. Beliau tidak mengadakan shalat malam bersama kami. Sampai ketika Bulan Ramadlan tinggal 7 hari maka beliau berjamaah shalat malam dengan kami sampai sepertiga malam (terakhir). Beliau tidak melakukan shalat malam bersama kami pada malam ke-6 (dari 7 hari terakhir Ramadlan, pen). Beliau berjamaah shalat malam bersama kami pada malam ke-5 sampai lewat tengah malam. Maka kami berkata kepada beliau: ”Wahai Rasulullah! Hendaknya engkau menambahkan shalat malam lagi untuk kami pada sisa malam kami ini!” Maka beliau berkata: “Sesungguhnya orang yang melakukan shalat malam bersama imam sampai selesai akan ditulis baginya shalat seluruh malam.” Kemudian beliau tidak melakukan shalat malam lagi dengan kami sampai tersisa 3 hari dari Bulan Ramadlan. Dan beliau melakukan shalat malam bersama kami pada malam ke-3 (dari 7 hari terakhir Ramadlan, pen) dan mengajak keluarga dan istri beliau. Maka beliau melakukan shalat malam berjamaah bersama kami sampai kami khawatir Al-Falah.” Aku (Jubair bin Nufair) bertanya kepadanya: “Apakah Al-Falah itu?” Abu Dzarr berkata: “Yaitu waktu sahur.” (HR. At-Tirmidzi: 734, beliau berkata: hasan shahih, An-Nasa’i: 1347, Ibnu Majah: 1317 dan di-shahih-kan oleh Al-Allamah Al-Albani dalam Irwa’ul Ghalil: 2/193).

Dalam riwayat lain Rasulullah e bersabda:

إِنَّ الرَّجُلَ إِذَا صَلَّى مَعَ الْإِمَامِ حَتَّى يَنْصَرِفَ حُسِبَ لَهُ قِيَامُ لَيْلَةٍ

“Sesungguhnya seseorang yang melaksanakan shalat (tarawih) bersama imam sampai selesai maka dihitunglah untuknya shalat seluruh malam.” (HR. Abu Dawud: 1167 dan isnadnya di-shahih-kan oleh Al-Allamah Al-Albani dalam Shahih Sunan Abi Dawud: 1245).

Shalat tarawih secara berjamaah selain sebagai sunnah Rasulullah e juga merupakan sunnah khulafa’ur rasyidin. Abdurrahman bin Abdul Qari t berkata:

خَرَجْتُ مَعَ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ لَيْلَةً فِي رَمَضَانَ إِلَى الْمَسْجِدِ فَإِذَا النَّاسُ أَوْزَاعٌ مُتَفَرِّقُونَ يُصَلِّي الرَّجُلُ لِنَفْسِهِ وَيُصَلِّي الرَّجُلُ فَيُصَلِّي بِصَلَاتِهِ الرَّهْطُ فَقَالَ عُمَرُ إِنِّي أَرَى لَوْ جَمَعْتُ هَؤُلَاءِ عَلَى قَارِئٍ وَاحِدٍ لَكَانَ أَمْثَلَ ثُمَّ عَزَمَ فَجَمَعَهُمْ عَلَى أُبَيِّ بْنِ كَعْبٍ

“Aku keluar bersama Umar bin Al-Khaththab t pada suatu malam di bulan Ramadlan menuju masjid. Ternyata di sana dijumpai manusia terbagi-bagi menjadi beberapa kelompok. Ada seseorang yang melakukan shalat tarawih sendirian. Ada juga yang berjamaah shalat tarawih bersama beberapa orang. Maka Umar berkata: “Sesungguhnya aku berpendapat seandainya aku mengumpulkan mereka pada seorang imam yang hafal Al-Quran maka akan lebih baik lagi.” Maka beliau pun mengumpulkan mereka pada Ubay bin Ka’ab.” (HR. Al-Bukhari: 1871, Ibnu Abi Syaibah dalam Mushannafnya: 7785 (2/395)).

Al-Imam At-Tirmidzi berkata:

وَاخْتَارَ ابْنُ الْمُبَارَكِ وَأَحْمَدُ وَإِسْحَقُ الصَّلَاةَ مَعَ الْإِمَامِ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ وَاخْتَارَ الشَّافِعِيُّ أَنْ يُصَلِّيَ الرَّجُلُ وَحْدَهُ إِذَا كَانَ قَارِئًا

“Ibnul Mubarak, Ahmad bin Hanbal dan Ishaq bin Rahuyah memilih (anjuran) shalat malam bersama imam di bulan Ramadlan. Sedangkan Asy-Syafi’i lebih memilih (anjuran) shalat tarawih sendirian bagi orang yang telah hafal Al-Quran.”  (Sunan At-Tirmidzi: 3/299).

Al-Imam Ahmad bin Hanbal berkata:

كَانَ جَابِرٌ ، وَعَلِيٌّ وَعَبْدُ اللَّهِ يُصَلُّونَهَا فِي جَمَاعَةٍ .

“Adalah Jabir, Ali dan Abdullah (bin Mas’ud) y mengadakan shalat tarawih secara berjamaah.” (Al-Mughni: 3/390).

Adapun dalil yang dipegang oleh Al-Imam Asy-Syafi’i untuk menganjurkan shalat tarawih secara sendirian adalah hadits Zaid bin Tsabit t. Ia berkata:

احْتَجَرَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حُجَيْرَةً مُخَصَّفَةً أَوْ حَصِيرًا فَخَرَجَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُصَلِّي فِيهَا فَتَتَبَّعَ إِلَيْهِ رِجَالٌ وَجَاءُوا يُصَلُّونَ بِصَلَاتِهِ ثُمَّ جَاءُوا لَيْلَةً فَحَضَرُوا وَأَبْطَأَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْهُمْ فَلَمْ يَخْرُجْ إِلَيْهِمْ فَرَفَعُوا أَصْوَاتَهُمْ وَحَصَبُوا الْبَابَ فَخَرَجَ إِلَيْهِمْ مُغْضَبًا فَقَالَ لَهُمْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا زَالَ بِكُمْ صَنِيعُكُمْ حَتَّى ظَنَنْتُ أَنَّهُ سَيُكْتَبُ عَلَيْكُمْ فَعَلَيْكُمْ بِالصَّلَاةِ فِي بُيُوتِكُمْ فَإِنَّ خَيْرَ صَلَاةِ الْمَرْءِ فِي بَيْتِهِ إِلَّا الصَّلَاةَ الْمَكْتُوبَةَ

“Rasulullah e membuat bilik pemisah yang berupa bilik kecil atau tikar. Maka Rasulullah e keluar untuk melakukan shalat di dalamnya. Kemudian orang-orang berturut-turut datang ke sana dan melakukan shalat dengan shalat beliau. Suatu malam mereka datang ke tempat itu dan Rasulullah e menunda kedatangan beliau dan tidak jadi keluar kepada mereka. Kemudian mereka mengeraskan suara mereka. Mereka juga melempari pintu dengan kerikil. Maka beliau keluar kepada mereka dengan keadaan marah. Beliau berkata: “Tidaklah kalian terus-menerus berbuat seperti itu sampai aku menyangka bahwa shalat malam diwajibkan atas kalian. Maka lakukanlah shalat di rumah-rumah kalian karena sebaik-baik shalat seseorang adalah di rumahnya kecuali shalat 5 waktu.” (HR. Al-Bukhari: 5648, Muslim: 1301).

Penulis katakan: Menjadikan hadits ini sebagai dalil untuk menganjurkan shalat tarawih  secara sendirian –sebagaimana yang dilakukan oleh Al-Imam Asy-Syafi’i- tidaklah tepat. Karena hadits ini bersifat umum untuk semua shalat sunnah sedangkan untuk shalat tarawih terdapat dalil khusus yang menjelaskan keutamaan shalat tarawih secara berjamaah yaitu hadits Abu Dzarr t di atas.

Al-Imam An-Nawawi Asy-Syafi’i berkata:

هذا عام في جميع النوافل المرتبة مع الفرائض والمطلقة إلا في النوافل التي هي من شعائر الإسلام وهي العيد والكسوف والاستسقاء وكذا التراويح على الأصح فإنها مشروعة في جماعة في المسجد

“Hadits ini umum untuk semua shalat sunnah rawatib yang mengiringi shalat fardlu dan juga shalat sunnah muthlak kecuali shalat sunnah yang termasuk syiar-syiar Islam  seperti shalat Ied, shalat kusuf, shalat istisqa’ demikian pula shalat tarawih menurut pendapat yang paling shahih. Maka sesungguhnya shalat tarawih disyariatkan secara berjamaah di masjid.” (Syarh An-Nawawi ala Muslim: 6/70).

Sehingga pendapat yang lebih rajih adalah anjuran shalat tarawih secara berjamaah.

Shalat Tarawih 23 Rakaat

Tidak ada hadits yang shahih yang menerangkan bahwa Rasulullah e melakukan shalat tarawih 23 rakaat.

Al-Hafizh Ibnu Hajar berkata:

وأما ما رواه بن أبي شيبة من حديث بن عباس كان رسول الله صلى الله عليه و سلم يصلي في رمضان عشرين ركعة والوتر فإسناده ضعيف وقد عارضه حديث عائشة هذا الذي في الصحيحين مع كونها أعلم بحال النبي صلى الله عليه و سلم ليلا من غيرها والله أعلم

“Adapun hadits yang diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah e melakukan shalat tarawih 20 rakaat dan witir maka isnadnya adalah dla’if (lemah). Dan riwayat tersebut telah menyelisihi hadits Aisyah yang terdapat dalam Shahih Al-Bukhari dan Shahih Muslim. Padahal Aisyah juga orang yang paling mengetahui keadaan Rasulullah e di malam hari daripada selainnya. Wallahu a’lam.” (Fathul Bari: 4/254).

Adapun atsar yang menyebutkan bahwa Umar  t yang pertama kali memerintahkan shalat tarawih sebanyak 23 rakaat maka atsar tersebut dloif (lemah). Yang benar adalah Umar memerintahkan shalat tarawih 11 rakaat.

Dari Muhammad bin Yusuf bahwa As-Sa’ib bin Yazid t berkata:

أَمَرَ عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ أُبَيَّ بْنَ كَعْبٍ وَتَمِيمًا الدَّارِيَّ أَنْ يَقُومَا لِلنَّاسِ بِإِحْدَى عَشْرَةَ رَكْعَةً قَالَ وَقَدْ كَانَ الْقَارِئُ يَقْرَأُ بِالْمِئِينَ حَتَّى كُنَّا نَعْتَمِدُ عَلَى الْعِصِيِّ مِنْ طُولِ الْقِيَامِ وَمَا كُنَّا نَنْصَرِفُ إِلَّا فِي فُرُوعِ الْفَجْرِ

“Umar bin Al-Khaththab memerintahkan Ubay bin Ka’ab dan Tamim Ad-Dari untuk memimpin manusia shalat tarawih sebanyak 11 rakaat. Dan imamnya membaca  ratusan ayat sampai-sampai kami bertelekan pada tongkat-tongkat karena panjangnya berdiri. Dan tidaklah kami selesai kecuali mendekati waktu fajar.” (HR. Malik dalam Al-Muwaththa’: 379, Al-Baihaqi dalam Al-Kubra: 4800 (2/496) dan di-shahih-kan oleh Al-Allamah Al-Albani dalam Irwa’ul Ghalil: 2/192. As-Sa’ib bin Yazid t adalah seorang Shahabat Nabi yang yunior).

Al-Allamah Muhammad Abdurrahman Al-Mubarakfuri berkata:

قال الحافظ جلال الدين السيوطي في رسالته المصابيح في صلاة التراويح بعد ذكر هذا الأثر إسناده في غاية الصحة انتهى

“Al-Hafizh Jalaluddin As-Suyuthi dalam risalahnya “Al-Mashabih fi Shalatit Tarawih” setelah menyebutkan atsar ini (atsar tentang shalat tarawih 11 rakaat di masa Umar, pen) berkata: “Isnadnya berada dalam puncak keshahihan.” Selesai. (Tuhfatul Ahwadzi: 3/446).

Sedangkan atsar yang dlaif (lemah) adalah atsar Yazid bin Ruman. Ia berkata:

كَانَ النَّاسُ يَقُومُونَ فِي زَمَانِ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ فِي رَمَضَانَ بِثَلَاثٍ وَعِشْرِينَ رَكْعَةً

“Adalah manusia mengadakan shalat malam pada bulan Ramadlan di masa Umar bin Al-Khaththab sebanyak 23 rakaat.” (HR. Malik dalam Al-Muwaththa’: 380, Al-Baihaqi dalam Al-Kubra: 4802(2/496)).

Al-Allamah Ibnul Mulaqqin Asy-Syafi’i berkata:

رَوَاهُ مَالك فِي «الْمُوَطَّأ» (وَالْبَيْهَقِيّ) لكنه مُرْسل ؛ فَإِن يزِيد بن رُومَان لم يدْرك عمر .

“Atsar di atas diriwayatkan oleh Malik dalam Al-Muwaththa’ dan Al-Baihaqi. Akan tetapi atsar tersebut adalah mursal karena Yazid bin Ruman tidak pernah bertemu Umar.” (Al-Badrul Munir: 4/351). Sehingga atsar tersebut lemah (dlaif).

Di antara atsar lemah yang lainnya adalah atsar Yazid bin Khushaifah dari As-Sa’ib bin Yazid bahwa ia berkata:

كَانُوا يَقُومُونَ عَلَى عَهْدِ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ رَضِىَ اللَّهُ عَنْهُ فِى شَهْرِ رَمَضَانَ بِعِشْرِينَ رَكْعَةً -قَالَ- وَكَانُوا يَقْرَءُونَ بِالْمِئِينِ،

“Adalah kaum muslimin mengadakan shalat tarawih pada masa Umar bin Al-Khaththab di bulan Ramadlan sebanyak 20 rakaat. Ia berkata: “Mereka membaca ratusan ayat.” (HR. Al-Baihaqi: 4801 (2/496)).

Riwayat ini adalah syadz (ganjil) karena Yazid bin Khushaifah menyelisihi Muhammad bin Yusuf yang lebih tsiqat darinya yang meriwayatkan dari As-Sa’ib bin Yazid bahwa shalat tarawih di masa Umar adalah 11 rakaat. Sehingga riwayat Yazid bin Khushaifah ini adalah lemah (dlaif). Bahkan Al-Imam Adz-Dzahabi berkata:

وروى أبو داود أن أحمد قال: منكر الحديث.

“Abu Dawud meriwayatkan bahwa Ahmad berkata: “(Yazid bin Khushaifah) adalah munkarul hadits.” (Mizanul I’tidal: 4/430).

Sehingga berita yang benar adalah bahwa Umar bin Al-Khaththab memerintahkan kaum muslimin mengadakan shalat tarawih 11 rakaat bukan 23 rakaat.

Adapun atsar Ali bin Abi Thalib t tentang tarawih 23 rakaat maka di dalamnya juga ada kelemahan.

Dari Abil Hasna’, ia berkata:

أَنَّ عَلِىَّ بْنَ أَبِى طَالِبٍ رَضِىَ اللَّهُ عَنْهُ أَمَرَ رَجُلاً أَنْ يُصَلِّىَ بِالنَّاسِ خَمْسَ تَرْوِيحَاتٍ عِشْرِينَ رَكْعَةً

“Bahwa Ali bin Abi Thalib t memerintahkan seseorang untuk mengimami manusia 5 tarawih (masing-masing tarawih adalah 4 rakaat kemudian istirahat) yaitu 20 rakaat.” (HR. Al-Baihaqi dalam Al-Kubra: 4805 (2/497), Ibnu Abi Syaibah: 7763 (2/393)).

Tentang Abul Hasna’, Al-Hafizh Ibnu Hajar berkata:

أبو الحسناء بزيادة ألف قيل اسمه الحسن وقيل الحسين مجهول

“Abul Hasna’ dengan tambahan alif, ada yang menyatakan bahwa namanya adalah Hasan ada yang mengatakan Husain. Ia adalah majhul (tidak dikenal).” (Taqribut Tahdzib: 1134)

Di antara atsar Ali yang lainnya yang juga dlaif adalah atsar Abu Abdirrahman As-Sulami dari Ali bin Abi Thalib t:

دَعَا الْقُرَّاءَ فِى رَمَضَانَ ، فَأَمَرَ مِنْهُمْ رَجُلاً يُصَلِّى بِالنَّاسِ عِشْرِينَ رَكْعَةً. قَالَ: وَكَانَ عَلِىٌّ رَضِىَ اللَّهُ عَنْهُ يُوتِرُ بِهِمْ.

“Ali memanggil para penghafal Al-Quran. Maka beliau memerintahkan salah seorang dari mereka untuk mengimami manusia 20 rakaat dan Ali t ikut melakukan shalat witir bersama mereka.” (HR. Al-Baihaqi dalam Al-Kubra: 4904 (2/496)).

Di dalamnya terdapat Hammad bin Syuaib. Al-Imam Adz-Dzahabi berkata:

ضعفه ابن معين وغيره.وقال يحيى – مرة: لا يكتب حديثه.

“(Hammad bin Syuaib) didhaifkan oleh Ibnu Ma’in dan lainnya. Yahya (Al-Qaththan) suatu ketika berkata: “Ia tidak boleh ditulis haditsnya.” (Mizanul I’tidal: 1/596).

Atsar-atsar Ali di atas sangat lemah dan tidak bisa diperkuat. Selain itu atsar tersebut juga bertentangan dengan petunjuk Rasulullah e.

Sehingga penisbatan shalat tarawih 23 rakaat kepada Umar bin Al-Khaththab dan Ali bin Abi Thalib y adalah tidak benar.

Bahkan Al-Allamah Muhammad Abdurrahman Al-Mubarakfuri berkata:

دعوى الاجماع على عشرين ركعة واستقرار الأمر على ذلك في الأمصار باطلة جدا

“Klaim ijma’ (kesepakatan umat) atas 20 rakaat shalat tarawih dan berlangsungnya perkara demikian di penjuru negeri adalah klaim yang sangat batil.” (Tuhfatul Ahwadzi: 3/447).

Penulis katakan: Kalau begitu apakah orang yang mengikuti shalat tarawih 23 rakaat harus diingkari karena menyelisihi petunjuk Rasulullah e?

Al-Imam Ishaq bin Manshur berkata:

قلت لأحمد بن حنبل: كم من ركعة تصلي في قيام شهر رمضان؟ فقال: قد قيل فيه ألوان نحوا من أربعين، إنما هو تطوع ،

“Aku bertanya kepada Ahmad bin Hanbal: “Berapakah jumlah rakaat shalat malam bulan Ramadlan?” Beliau menjawab: “Dalam perkara ini (jumlah rakaat shalat tarawih) terdapat sekitar 40 pendapat. Shalat tarawih hanyalah shalat sunnah saja.” (Qiyamu Ramadlan li Muhammad bin Nashr Al-Marwazi: 21).

Al-Allamah Abdul Aziz bin Baz berkata:

وكان عليه الصلاة والسلام في السفر والحضر يتهجد بالليل ويتنوع وتره ، فربما أوتر بثلاث ، وربما أوتر بخمس ، وربما أوتر بسبع ، وربما أوتر بتسع ، وربما أوتر بإحدى عشرة ، وهو الأكثر من فعله عليه الصلاة والسلام ، وربما أوتر بثلاث عشرة ، ولم يحفظ عنه عليه الصلاة والسلام أكثر من ذلك فيما نعلم ، ولكن عليه الصلاة والسلام لم ينه عن الزيادة على ثلاث عشرة ، وكان يرغب في صلاة الليل ويقول : « صلاة الليل مثنى مثنى ، فإذا خشي أحدكم الصبح صلى ركعة واحدة توتر له ما قد صلى ». فدل ذلك على أنه لا حرج في الزيادة على ثلاث عشرة في رمضان وفي غيره ، فمن صلى عشرين ركعة أو أكثر من ذلك فلا بأس ،

“Dan adalah Rasulullah e ketika di rumah dan ketika dalam safar tetap melakukan shalat tahajjud dan witirnya bermacam-macam. Kadang-kadang beliau melakukan witir 3 rakaat, kadang-kadang melakukan witir 5 rakaat, kadang-kadang 7 rakaat, kadang-kadang 9 rakaat dan kadang-kadang witir 11 rakaat. Dan itulah yang terbanyak dari perbuatan Rasulullah e. Dan kadang-kadang beliau melakukan witir 13 rakaat. Dan tidak didapati dalam riwayat yang shahih bahwa beliau melakukan witir lebih banyak daripada 13 rakaat, sepengetahuan kami. Akan tetapi beliau tidaklah melarang (umatnya) untuk menambah rakaat lebih dari 13 rakaat. Bahkan beliau menganjurkan shalat malam dan bersabda: “Shalat malam itu 2 rakaat (kemudian salam), 2 rakaat  (kemudian salam). Jika kamu takut masuk waktu shubuh maka witirlah dengan 1 rakaat sehingga kamu mengganjilkan shalatmu.” Maka ini menunjukkan bahwa tidak ada dosa untuk menambah rakaat shalat malam lebih dari 13 rakaat baik pada bulan Ramadlan ataupun selainnya. Maka barangsiapa melakukan shalat tarawih 20 rakaat atau lebih maka tidak mengapa.” (Majmu’ Fatawa Ibnu Baaz: 8/316).

Penulis katakan: Meskipun tidak mengapa seseorang melakukan shalat tarawih 23 rakaat sebagaimana keterangan Al-Allamah Ibnu Baaz maka sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Rasulullah e. Sehingga membatasi shalat tarawih 11 rakaat atau 13 rakaat adalah lebih afdlal dari pada shalat tarawih 23 rakaat. Wallahu a’lam.

Qunut Witir

Al-Hasan bin Ali t berkata:

عَلَّمَنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَلِمَاتٍ أَقُولُهُنَّ فِي الْوِتْرِ اللَّهُمَّ اهْدِنِي فِيمَنْ هَدَيْتَ وَعَافِنِي فِيمَنْ عَافَيْتَ وَتَوَلَّنِي فِيمَنْ تَوَلَّيْتَ وَبَارِكْ لِي فِيمَا أَعْطَيْتَ وَقِنِي شَرَّ مَا قَضَيْتَ فَإِنَّكَ تَقْضِي وَلَا يُقْضَى عَلَيْكَ وَإِنَّهُ لَا يَذِلُّ مَنْ وَالَيْتَ تَبَارَكْتَ رَبَّنَا وَتَعَالَيْتَ

“Rasulullah e mengajariku do’a yang aku baca dalam shalat witir, Ya Allah! Tunjukkanlah aku di dalam orang-orang telah Engkau beri petunjuk! …..dst.” (HR. At-Tirmidzi: 426, beliau berkata: hadits hasan, Abu Dawud: 1214, An-Nasa’i: 1725. Isnadnya di-shahih-kan oleh Ibnul Mulaqqin dalam Tuhfatul Muhtaj: 454 (1/409) dan di-shahih-kan pula oleh Al-Allamah Al-Albani dalam Shahih Sunan Abi Dawud: 1281).

Dan tempat qunut witir adalah sebelum ruku’ pada rakaat terakhir.

Al-Imam Ibnu Majah berkata:

حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ مَيْمُونٍ الرَّقِّيُّ حَدَّثَنَا مَخْلَدُ بْنُ يَزِيدَ عَنْ سُفْيَانَ عَنْ زُبَيْدٍ الْيَامِيِّ عَنْ سَعِيدِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ أَبْزَى عَنْ أَبِيهِ عَنْ أُبَيِّ بْنِ كَعْبٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يُوتِرُ فَيَقْنُتُ قَبْلَ الرُّكُوعِ

“Dari Ubay bin Ka’ab t bahwa Rasulullah e melakukan shalat witir kemudian melakukan qunut sebelum ruku’.” (HR. Ibnu Majah: 1172 dan di-shahih-kan oleh Al-Allamah Al-Albani dalam Shahih Sunan Ibni Majah: 970).

Al-Imam Alqamah berkata:

أَنَّ ابْنَ مَسْعُودٍ، وَأَصْحَابَ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم كَانُوا يَقْنُتُونَ فِي الْوِتْرِ قَبْلَ الرُّكُوعِ.

“Bahwa Ibnu Mas’ud dan para Sahabat Nabi e, mereka semuanya melakukan do’a qunut dalam shalat witir sebelum ruku’.” (HR. Ibnu Abi Syaibah dalam Mushannafnya: 6983 (2/302) dan sanadnya di-shahih-kan oleh Al-Hafizh Ibnu At-Turkamani dalam Al-Jauharun Naqi: 3/41 dan di-hasan-kan oleh Al-Hafizh Ibnu Hajar dalam Ad-Dirayah fi Takhrij Ahaditsil Hidayah: 1/194).

Al-Allamah Al-Albani berkata:

والخلاصة أن الصحيح الثابت عن الصحابة هو القنوت قبل الركوع في الوتر

“Dan kesimpulannya adalah atsar yang shahih dan tsabit dari Sahabat Nabi adalah melakukan qunut witir sebelum ruku’.” (Irwa’ul Ghalil: 2/166).

Adapun qunut nazilah yaitu untuk mendo’akan keselamatan bagi para mujahidin dan keburukan bagi orang-orang kafir, maka dilaksanakan setelah ruku’.

Dari Anas bin Malik t, ia berkata:

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَنَتَ شَهْرًا بَعْدَ الرُّكُوعِ فِي صَلَاةِ الْفَجْرِ يَدْعُو عَلَى بَنِي عُصَيَّةَ

“Bahwa Rasulullah e melakukan qunut selama 1 bulan setelah ruku’ di dalam shalat Subuh untuk mendo’akan kebinasaan Bani Ushayyah.” (HR. Muslim: 1088, Ahmad: 12950).

Jadi harus dibedakan antara qunut witir yang dilakukan sebelum ruku’ dengan qunut nazilah yang dilakukan setelahnya.

Ashim Al-Ahwal pernah bertanya kepada Anas bin Malik t:

سَأَلْتُهُ عَنْ الْقُنُوتِ قَبْلَ الرُّكُوعِ أَوْ بَعْدَ الرُّكُوعِ فَقَالَ قَبْلَ الرُّكُوعِ قَالَ قُلْتُ فَإِنَّ نَاسًا يَزْعُمُونَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَنَتَ بَعْدَ الرُّكُوعِ فَقَالَ إِنَّمَا قَنَتَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ شَهْرًا يَدْعُو عَلَى أُنَاسٍ قَتَلُوا أُنَاسًا مِنْ أَصْحَابِهِ يُقَالُ لَهُمْ الْقُرَّاءُ

“Aku bertanya kepada Anas bin Malik tentang qunut, apakah dilakukan sebelum ruku’ atau setelahnya. Maka beliau menyatakan: “Sebelum ruku’.” Aku berkata: “Orang-orang menyangka bahwa Rasulullah e melakukan qunut setelah ruku’.” Beliau menjawab: “Rasulullah e hanyalah melakukan qunut selama 1 bulan, untuk mendo’akan kejelekan atas orang-orang yang telah membunuh sekelompok Sahabat beliau yang disebut para Qurra’ (penghafal Al-Quran).” (HR. Al-Bukhari: 2934, Muslim: 1089).

Adapun mengangkat kedua tangan ketika qunut maka Al-Allamah Muhammad Abdurrahman Al-Mubarakfuri berkata:

وأما رفع اليدين في قنوت الوتر فلم أقف على حديث مرفوع فيه أيضا

“Adapun mengangkat kedua tangan ketika qunut witir  maka aku juga belum menemukan hadits yang marfu’ (dari perkataan dan perbuatan Rasulullah e secara langsung, pen) tentang masalah itu.” (Tuhfatul Ahwadzi: 2/464).

Yang ada hanyalah perbuatan Ibnu Mas’ud yang mengangkat kedua tangan beliau ketika qunut. Al-Imam Al-Aswad berkata:

كان عبد الله يقرأ في آخر ركعة من الوتر { قل هو الله أحد } ثم يرفع يديه فيقنت قبل الركعة

“Adalah Abdullah (bin Mas’ud) membaca surat Al-Ikhlash pada rakaat terakhir dari witir kemudian mengangkat kedua tangannya dan melakukan qunut sebelum ruku’.” (HR. Ath-Thabrani dalam Al-Kabir: 9425 (9/283) dan di-shahih-kan oleh Al-Bukhari dalam Qurratul Ainain: 96 (68)).

Penutup

Demikianlah tulisan ini semoga bisa memberikan manfaat bagi para pembaca sekalian. Amien. Wallahu a’lam.

  1. ngoedhoet
    November 12, 2013 pukul 7:21 pm

    Saya senang membaca tulisan anda. Namun pada bagian —- Penulis katakan: Menjadikan hadits ini sebagai dalil untuk menganjurkan shalat tarawih secara sendirian –sebagaimana yang dilakukan oleh Al-Imam Asy-Syafi’i- tidaklah tepat. —– , menurut saya yg awam dan rendah ilmu, menulis demikian tidaklah tepat. Imam Asy-Syafi’i memang manusia biasa yang bisa saja salah atau khilaf, tapi beliau tetap jauh lebih dalam ilmunya dibanding kita semua. Belaiu orang yang sangat berhati-hati.
    Silakan berpendapat, tetapi menilai pendapat orang lain (yang telah diakui kelimuannya) tidak tepat, adalah menjadi tidak elegan. Khawatir cenderung menjadikan pendapat kita yang paling benar. Jadi, silakan pemilihan mana yang terbaik diserahkan kepada masing-masing, dan boleh anda memilih yang terbaik menurut anda sendiri, tetapi tidak mengatakan pihak lain tidak tepat.

    Itu kalau menurut saya, agar ukhuwah selalu dikedepankan. Mohon maaf bila terdapat kekhilafan atau ketersinggungan. Kebenaran hanya milik Allah semata. Wallahu A’lam.

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: