Beranda > Kesehatan > Benda Asing di Telinga

Benda Asing di Telinga


Benda Asing di Telinga

Oleh: dr. M Faiq Sulaifi

Penyebab terbanyak pada kasus benda asing yang masuk pada telinga anak adalah mainan seperti manik-manik  yang dimasukkan ke dalam telinga. Pada dewasa seringkali disebabkan oleh serangga yang masuk telinga. Kasus serumen obturan (kotoran telinga yang menyebabkan liang telinga buntu) juga sering terjadi pada dewasa.

Diagnosis

Diagnosis dapat ditegakkan dengan mengumpulkan informasi tentang riwayat kejadian atau disebut anamnesa. Pada serumen obturan terjadi penurunan intensitas pendengaran, tinnitus (suara berdenging) bahkan vertigo. Untuk pemeriksaan fisik dapat melalui otoskopi. Adanya serangga atau mainan akan terlihat jelas dengan otoskopi.

Khusus pada serumen obturan, pemeriksaan otoskopi menunjukkan adanya penyumbatan liang telinga (meatus acusticus eksterna) oleh massa yang berwarna kekuningan sampai hitam.

Gambar: Otoskopi (courtesy of Basic Otorhinolaringology).

Tatalaksana

Tindakan yang dilakukan jika ada benda asing yang memasuki liang telinga adalah:

  • Serangga yang masuk dapat dibunuh dengan tetes larutan lidokain 10%
  • Mainan anak dapat tersangkut ke dalam MAE.  Diekstraksi dengan hati-hati dengan  small extraction hook. Janganlah menggunakan pinset telinga!
  • Sebaiknya tidak melakukan irigasi untuk benda asing di telinga
  • Pada anak lebih baik dengan anastesi general

Gambar: kutu yang berhasil diekstraksi dari liang telinga.

Gambar: cara dan alat yang digunakan untuk mengambil manik-manik dari liang telinga.

Untuk penanganan serumen obturan, kita lakukan berikut ini:

  • Serumen dapat diambil langsung dengan hook extraction atau diirigasi lebih dahulu
  • Jika serumen keras dapat ditetesi dengan tetes nitrogliserin atau minyak zaitun (oleum olivarum) selama beberapa hari agar serumen melunak sehingga mudah diekstraksi
  • Telinga diirigasi dengan air bersih bakteriologis pada suhu 37º C dengan menggunakan syringe telinga dengan kanula tumpul
  • Air hanyalah diarahkan ke posterosuperior agar tidak mengenai membrane timpani secara langsung
  • Setelah irigasi harus diikuti dengan evaluasi yaitu pemeriksaan otoskopi ulang dan juga tes pendengaran (tes garpu tala)

Gambar: cara irigasi serumen obturan.

Kontraindikasi (dirujuk ke spesialis THT):

  • Ada riwayat gangguan telinga
  • Pasien tidak kooperatif
  • Pendengaran pada satu telinga terpengaruh

Komplikasi

  • Otitis eksterna (radang telinga luar)
  • Kerusakan telinga tengah dan telinga dalam

Semoga bermanfaat.

About these ads
  1. Mei 24, 2011 pukul 10:34 am | #1

    salam kenal mampir nih numpang baca artikelx…infonya ok menarik

  2. Entik Lampung
    Januari 14, 2012 pukul 10:34 pm | #2

    dokter, saat saya membersihkan telinga anak saya dengan cutten buds, kapasnya tertinggal di dalam. setelah saya periksakan sy diberi obat tetes. selang 4 hari lagi harus kembali ke tempat periksa untuk diambil kapasnya. setelah dilihat dan di beri semprotan air, kapasnya tidak keluar. bahkan setelah dilihat didalamnya tidak adkapas didalamnya. padahal saya yakin betul kalo kapas itu masuk ke telinga anak saya. meski telah dinyatakan tidak ada kapas di dalam, tapi saya masih ragu. bagaimana ini dokter…? mohon solusi…terima kasih….

  3. Juli 1, 2012 pukul 2:16 pm | #3

    Pak saya mau tanya,sekiranya gendang telinga yang sudah bocor apakah bisa di obatin lagi agar pulih seperti sedia kala,terus dimana rujukan rumah sakit yang bisa mengobati nya! Di tunggu balesan nya pak.

  4. arip gresik
    Juli 27, 2012 pukul 10:32 pm | #4

    aslmwrwb
    ustadz, sekarang telah muncul yang namanya rokok herbal. terbuat dari madu jintan hitam dll. bagaimanakah hukumnya dan bagaimanakah kita menyikapinya?

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: